Monthly Archives: April 2018

Cerita Jogjamarathon 2018

photo_2018-04-16_16-22-34photo_2018-04-16_16-22-47

Berbekal pengalaman dua kali marathon di MBM2017 dan Jakmar2017 tahun lalu, ini sebenarnya emang nekat untuk maksain race dengan kondisi fitness level unproductive (versi garmin); dihitung dari Vol VO2max dan resting HR yang kurang baik dibanding dua race sebelumnya.

Tapi udah kadung cuti, akhirnya masih nekat race Full Marathon pakai prinsip “yang penting finish”, sehat selamat under COT..

Sebenernya cukup kecewa jg dengan mesarace yang mengubah aturan lomba beberapa kali. Tahun lalu jogmar merupakan event yang cukup bersahabat bagi virgin FM karena waktu cut off time (COT) untuk 42K saat itu 8 jam. Pada waktu daftar pre registration, masih 8 jam.. waktu dibuka untuk publik, COT nya berubah 7 jam 15 menit.. Ketika email mengenai racepack collection diberikan, muncul angka 7 jam.. start 4:45 dan COT 11.45.. Lebih dramatis saat pengambilan racepack, mesarace menambahkan aturan COT checkpoint tiap satu jam di KM 6, 12, 18, 24, 30 dan 36. Artinya udah tau kan, runners wajib menyelesaikan 6K dalam tiap jam.

Bagi pelarigembil yang catatan waktu terbaik FM nya 6 jam 20 menit alias pace 9, ini merupakan mimpi buruk. Karena posisinya serba salah, saat harus menyusuri 42K itu tenaga wajib disimpan supaya bisa menyelesaikan 42K dengan keceh atau bahasa kerennya finish strong.. means keluar finish dengan muka ganteng keceh dan bisa foto2 pasca lelarian. Dengan model COT checkpoint tiap jam.. Itu artinya tetep ga boleh santai, nanjak di km awal pun harus dibawah pace 10.

Di hari H, kami mulai start agak terlambat karena sholat subuh dahulu (subuh waktu jogja 4:25, 20 menit jelang gun time). Namun dari tempat sholat ke garis start cukup jauh, lebih dari 1,5K sehingga berakibat gue mulai start terlambat 4 menit dari gun time.

Udah berencana jadi sweeper, telat masuk start.. mau jadi apa coba? rasanya udah mau Did Not Start.. Namun mengingat udah terlanjur modal nekat “yang penting finish”.. ya dijalanin juga walau jadi pelari terakhir yg masuk garis start untuk kategori FM..

Berkat modal langkah cepet, gue berhasil nyusul satu orang runner perempuan yg punya BMI nya kurang lebih sama dengan gue.. trus gue disalip sama runner di sekitar kilometer ketiga yang kenceng dan ngaku kalau dia jg terlambat mulai.. ngajak bareng tp gue bilang “gpp monggo duluan, saya sweeper aja..” eh dia bilang “ada dua orang kok mas di belakang”

Oke fix berarti gue ketiga dari belakang.. gue jaga pace nyaman di 8’20-8’30.. sampai di km 7-8 gue udah setidaknya menyusul 5 runners.. dan di km 13 gue udah nyalip belasan runners, ada satu cewek yang DNF karena dibawa motor turun balik ke race village..

Masih semangat sampai km 19, mulai merasa haus karena botol pocari yang gue tenteng habis.. akhirnya nekat nyobain isotonik merek isoplus yg disiapin panitia.. ga cocok di perut.. ga dingin pula.. sempat mampir ke wc buat pipis pasca minum isotonik itu..

Apesnya, di km 26.. kaos kaki injinji yang setia menemani gue 2x marathon lalu sepertinya bolong/sobek.. alhasil lari dengan kaos kaki bolong sukses bikin kaki gue lecet.. berasa mulai ada tanda2 blister.. makin tegang ketika jelang km 29, gue diinfo marshall kalau waktu tersisa untuk masuk checkpoint km 30 tinggal 12 menit! Padahal kaki udah mulai blister, jarak finish masih jauh.. dan gue harus mempercepat langkah supaya gak tercyduk COT jam 9:42. Alhamdulillah gue masih nginjek garis km 30 jam 9:40. Gue bahkan sempat nyari warung untuk beli pocari karena ga cocok dengan isoplus.

Dua jam berikutnya menjadi terasa amat panjang.. Sempat hampir DNF jelang km 36 (final checkpoint) sebelum finish. Gue cuma bisa berdoa kaki gue masih mau diajak jalan under pace 10.. Alhasil, gue bebas dari mobil rescue oranye yang sudah siap untuk mengembalikan runners ke race village. Konon yang tercyduk cuma dikasih 2 opsi: diantar balik ke race village tanpa diberikan medal dan finisher tees, atau silahkan meneruskan lari tanpa bib (sama aja sih).

Setelah lewat checkpoint km 36 dalam hitungan 1 menit hampir tercyduk.. Sejam terakhir menjadi momok menakutkan bagi gue, kaki udah mulai terasa ada lipatan.. perih.. akhirnya coba cari bangku dan melepas kaos kaki.. siapa tahu keadaan lebih baik (fyi, gue terbiasa juga lari 10k tanpa kaos kaki dengan sepatu race kesayangan gue kemarin).. tapi ternyata keadaan sudah tidak membaik, selain blisternya hampir 1/4 dari telapak kaki.. ketika mencoba buka sepatu.. kaki terasa mulai keram. Sempat berteriak minta tolong runners manggil marshall.. marshall hadir dan membantu sedikit namun tidak ada medic yg dekat.. disarankan untuk duduk tenang sambil nunggu medic yang mobile.. gue pun memutuskan untuk kembali melangkah.. jalan kaki aja deh, toh udah final checkpoint.. semestinya gue bisa finish under cot..

Kondisi kaki keram mulai membaik, namun blister tetap.. Sejam dalam kondisi kaki nyut2an itu rasanya cihuy banget, yang bikin gue masih mau finish cuma meyakinkan diri bahwa gue pernah ngalamin hal yang lebih buruk dari ini.. so, bismillah sampe finish..

Istri nelepon kalau di garis finish waktunya udah pas 7 jam, namun menurut marshall lapangan cot sampai jam 12.. alhasil gue masih berhak dapat finisher tees dan medal walau based on gun time, gue over COT beberapa menit. Ini finish paling ga kece bagi gue, kaki udah sulit dipakai untuk melangkah, bahkan sampai terpaksa tim medic datang menghampiri ngurusin blister dan kram pasca race.. Akibatnya di finish ga banyak foto karena entah selain blister dan kram, perut mau muntah dan kepala berkunang2.. jd after race langsung pulang.. maaf ya merepotkan semuanya 🙏

Yak inilah cerita pelarigembil menyelesaikan full mlaku, eh full marathon ketiganya yang hampir COT.. memang sebaiknya ga usah diikuti kalau persiapan marathonnya kurang, percayalah kalau 42K itu jauh, ga kebayang yang lelarian ultra marathon.. jangan2 mereka minum bensin kali ya 🙈

View on Path

Leave a comment

Filed under Uncategorized