Monthly Archives: May 2009

PSP Slim 2006

Cerita singkat:
Ini adalah kedua kalinya gue punya portable game console. Setelah belasan tahun lalu punya GAME GEAR (duh basi banget yah) πŸ˜€

Yaps.. Sejarah pergamean gue berenti sejak gue kuliah. Kalau semasa kecil sering mencicipi game console (walau ga dimiliki sendiri), mulai dari PC 386, atari, sega genesis, megadrive, spica, nintendo, super nintendo, sega dreamcast, n64 dan playstation.

Saat kuliah, gue gak pernah dibolehin lagi beli console game. Pada akhirnya gue gaptek dengan PS2 dan XBOX. Dan gue memulai karir baru sebagai PC Gamer.

Ternyata, PC Gamer lebih banyak menguras uang ketimbang console gamer. Bisa lebih dari sekali dalam setahun gue upgrade jeroan dalem PC. Yang pada akhirnya lebih banyak waktu gue habiskan untuk bongkar pasang PC ketimbang maen game itu sendiri.

Tapi emang lebih seru game PC, karena toh nyokap bokap gak pernah tau ada komputer mandraguna di kamar.. Gak ketahuan juga tuh komputer dipakai untuk apa. Pas beli nintendo wii aja mulai dinyap-nyapin, tapi itupun juga cuma menang di gameplay. Grafisnya gak ada apa-apanya.

Demi memanjakan mata dengan tampilan dan tata suara yang jauh lebih baik, gue selalu maen game PC. Makanya gue selalu betah di rumah. (cieee, anak rumahan nih ceritanya) :p

Namun karena alasan pekerjaan, gue jadi lebih sering berada di luar rumah. Seringkali ikut meeting di hotel, seminar dan workshop di luar kota atau bahkan sosialisasi di daerah.

Kesibukan tersebut tentu sangat menghambat keinginan gue untuk bermain game. Khususnya di waktu-waktu senggang.

Saat itu, gue mulai ngerasa butuh portable game console.
Pilihan ada antara NDS atau PSP.

Why PSP?
Sebenarnya, NDS pun juga gak kalah menarik. terutama dari gameplay yang menggunakan stylus touchscreen. Hanya saja, NDS terlihat kurang pantas digunakan untuk pria berusia lebih dari seperempat abad. game nya relatif childish.

Alasan gue memilih PSP adalah karena hampir semua game PSX jaman dulu bisa dimainkan di console ini. terlebih yang gue pilih adalah versi PSP-2000 Slim. Versi sebelumnya masih gendut banget dan versi terbarunya (PSP-3000) tidak bisa memainkan game bajakan.

End-user Review
PSP Slim ini ternyata sangat menyenangkan untuk teman di saat menunggu. Kalau selama ini gue cuma bisa pasang earphone sambil mendengarkan musik di iPod, dengan PSP gue bisa lebih fun. Maenin game yang dulu belum sempet ditamatin, atau game2 PSP yang ternyata sangat asik. Baterenya bisa tahan hingga 7 jam. Cukup baik untuk sebuah portable console. Sepanjang penerbangan Jeddah-Jakarta pas umroh kemarin, di saat orang kiri kanan pada tidur dan mati gaya.. Gue masih bisa dengan sibuknya maen game.. πŸ˜€

Ada ribuan judul game PSP di internet, semuanya berbasis ISO/CSO. Tinggal di download, dicopy ke dalam Memory Stick Pro Duo dan siap dimainkan. Jadi gak perlu beli UMD atau game original lagi.

Memory Stick Pro Duo kemahalan? Pakai Photofast CR-5400 micro SD dual slot adapter. harganya cuma 170rb. Tinggal beli microSD yang harganya jauh lebih murah ketimbang MSD Pro.
Sebagai perbandingan, harga MSD 16GB 1,1-1,2jt, sementara microSD HC 8GB x 2 cuma perlu merogoh kocek maksimal 500rb. ukuran sama, speed sama.

Waktu karaoke kemarin, ada yang minjem PSP gue.. dan kayaknya dia pengen juga. Hayo belii.. Kita maen multiplayer :p

23 Comments

Filed under Uncategorized

Gratis apa nyolong?

Semalem temen gue dengan bangga nya ngabarin gue di YM bahwa dirinya bisa online gratisan di kostannya.

Dia: rik.. gue dah bisa internet gratis dong di kostan !
Gue: hoh? pake apaan lu?
Dia: gue nangkep sinyal wifi dong, kebetulan ada sinyal wifi disini

*berhubung temen gue kostannya deket perkantoran, mungkin banget lah dia kebagian sinyal wifi. tapi gue masih penasaran, apa iya bener-bener gratis

Gue: bentar.. wifinya unsecured ? gak pake passphrase atau enkripsi apapun?
Dia: pake
Gue: hoo.. terus lo mau bilang itu internet gratis?
Dia: kan gue gak bayar apapun
Gue: yaela tong.. kalo tu internet kantor dikasih enkripsi, artinya emang bukan untuk publik. itu mah bukan gratis, tapi nyolong
Dia: gue kan cuma manfaatin apa yang ada di udara :p
Gue:

tsk.. kadang gue suka heran ma orang-orang model begini. ya sebenernya sah-sah aja kalau emang mau uji kemampuan ngejebol enkripsi wifi. tapi kalau sampai manfaatin kemampuannya itu demi keuntungan dirinya (pake internet gratis) dan dia ngebanggain diri punya akses internet tanpa bayar mah sama aja maling kaleee…

Internet wifi tanpa enkripsi (unsecured network) emang seringkali dimanfaatin untuk akses internet gratis. Tapi memang itu tujuan dari perusahaan untuk publik yang ingin akses internet.

Contoh di kantor gue:

Ada perbedaan jaringan wifi untuk publik dan internal. Yang unsecured network ditujukan supaya pengunjung bisa menggunakan akses internet gratis.

Kalau internal, tentunya perlu enkripsi. Karena jaringan ini merupakan jaringan lokal yang juga terhubung ke internet.

Nah, dalam kasus temen gue ini.. Dia memanfaatkan jaringan yang sebenarnya dikasih pengaman.

Artinya kan jelas dia menjebol sesuatu yang bukan haknya.

Itu mah namanya nyolong, kalee!


Dan dia masih ngaku-ngaku berhak atas internet itu?
Come onnn….

*gambar nyolong dari sini :p

42 Comments

Filed under Uncategorized

Jawaban atas doa

“Mungkin ini adalah jawaban atas doaku…”

Itu kalimat yang ada di pikiranku tadi
Saat melihat kenyataan yang ada, bahwa aku harus kehilangan seseorang yang aku cintai

Sebenarnya memang ada keraguan di dalam hati, setelah beberapa kali mendengar permintaan putus dari dirinya, dan beberapa kali pula aku berusaha mempertahankannya. Hingga pada akhirnya, i give up. Rasanya itu memang kata hatinya. Mungkin dia ngerasa tidak aman pacaran jarak jauh, atau dia merasa diacuhkan –sementara aku memang sulit memaintain komunikasi jarak jauh, karena kesibukan dan alasan lain–. Atau mungkin singkatnya, kita memang memiliki perbedaan kontras yang satu sama lain tidak cocok.

Patah hati..
Entah sudah berapa kali aku merasakan itu..
Sering aku berharap.. Dengan seringnya aku sakit hati, aku akan merasa tidak sakit lagi suatu saat nanti..

Tapi, ternyata rasa sakit dan terluka itu tetap ada.
Dan alhamdulillah, aku masih bisa merasakannya..
Karena kalau tidak, untuk apa lagi aku hidup di dunia.

Tak terasa air mata ku menetes juga.
Di saat aku mulai percaya dengan hubungan ini
Di saat aku berhasil meraih kepercayaan ortu
Di saat itu pula ternyata aku harus kehilangan..

Yah..
Seperti yang pernah ada di dalam hatiku..

“The way to love someone is to realize that it might be lost someday”

Allah tahu yang terbaik untuk kita, walaupun itu bukan yang kita inginkan.

And i just have to believe…

-tebet 15052009-

Leave a comment

Filed under Uncategorized