Monthly Archives: November 2008

Ngancurin Harga..?

Sebagai orang yang cukup ngerti pasaran harga PC (catet, kalimatnya ‘cukup’ bukan berarti ahli atau paling tahu), gue suka miris kalau ngeliat ada temen yang ngejual PC nya dengan harga yang menurut gue mahal.

Contoh iklan yang gue liat:

jual 1 set komputer (monitor+PC) seharga Rp.5.000.000 dg spesifikasi sbb: Casing = SIMBADA, MEMORY = 1 GB, CD-RW, MONITOR 17″ SAMSUNG(CRT), HD 160 GB, LGA = 1,8, MOUSE=LOGITEC (OPTIC), butuh dana cepat.

Wah..
Gue mo komentar juga gak enak.. secara tulisannya butuh dana cepat.

Ngeliat dari iklan itu.. Gue rasa spesifikasi komputer yang dia jual:

Casing : Simbadda
Processor: Intel 1.8GHz LGA (?) << AFAIK 1.8 dengan LGA775 itu cuma ada di kelas celeron, karena P4 1.8GHz itu masih socket 478. (berdasarkan list intel pentium dan celeron).
RAM : 1 GB (?) << Tidak dijelaskan apakah DDR1 atau DDR2. Ada kemungkinan sudah DDR2 karena pakai LGA.
HDD: 160GB (?) << Juga kurang jelas apakah jenis IDE atau SATA.
ODD: CD-RW
Monitor : 17″ Samsung (CRT) (?) << Tipenya kurang jelas. Apakah 753DFX, 765MB, atau puluhan jenis CRT Samsung lainnya
Mouse : Logitech Optical.

Dengan harga buka aja 5jt, gak salah tuh?
Yuk coba hitung kalau kita ngerakit sebuah komputer dengan budget 5jt baru.

Itu udah dengan harga hari ini (28/11/2008). Andai dolar turun, tentunya bisa lebih murah 15-20%.

Kalau 4,7jt bisa dapet komputer baru dengan spesifikasi yang jauh lebih dari itu.. Udah dual core, DVDRW, onboard graphic yang oke untuk main game saat ini.. Siapa yang masih mau beli komputer tadi ya?

Kalau aku disuruh estimasi harga komputer tadi..
Aku paling berani paling tinggi 1,5jt.

Tapi apa tega untuk orang yang butuh duit sampai jual komputernya?

Seringkali kalau aku ngasih tau ke sellernya, dia justru merasa aku menghancurkan harga. Padahal aku cuma mau ngasih kenyataan.

Sebagai bukti harga estimasi aku bukan main-main

Casing : Simbadda (75rb)
Processor: Intel Celeron 1.8GHz LGA (500rb)
RAM : 1 GB (75rb)
HDD: 160GB (300rb)
ODD: CD-RW (75rb)
Monitor : 17″ Samsung (CRT) (400rb)
Mouse : Logitech Optical (+KB) (75rb)

Cuma heran aja..
Kadang ada beberapa dari kita yang ga mikir kalau nilai penyusutan sebuah komputer tuh sangat tinggi. Saat ini gue misalnya spent 20jt untuk sebuah PC.. Tahun depan mau dijual berapa? 15jt? kayaknya dapet 10jt aja udah syukur banget.

Gue rasa tu orang awalnya beli PC 8 juta entah berapa tahun yang lalu.. lagi butuh duit dan berharap bisa ngejual komputer bekasnya dengan harga buka 5jt..

Ow maaan…
Mending gue beli MSI Wind atau Aspire One deh..

71 Comments

Filed under Uncategorized

iPod Nano Chromatic

Seperti yang pernah gue tulis, kalau basically gue gak begitu suka dengan produk yang namanya iPod.

Tapi setelah 1,5 tahun menjalani hari-hari bersama iPod Video 80GB itu, gue makin lama makin cinta. iPod bener-bener life saver buat gue. Terlebih udah teruji ketika ada acara kantor ke daerah, iPod itu selalu mejeng di dekat ampli atau mixer dan dengan setia memberi suasana baru dari sebuah seminar, workshop ataupun sosialisasi yang diadakan. Daripada gak ada bunyi2an, jauh lebih baik mendengarkan alunan musik instrumental kan?

80GB itu ternyata kurang. Mengingat koleksi file mp3 di komputer ku aja udah sekitar 200an GB. gak mungkin muat semua. Pengen sih upgrade ke 160GB. Tapi karena kebutuhan lainnya, dan karena kena imbas dolar yang naik.. Akhirnya gue milih untuk menahan nafsu.. Lagipula, nafsu itu menguras kantong kan?

Eeeh.. Ternyata ada seseorang yang ketiban rejeki dapat iPod Nano 8GB. Trus karena tertarik, mencoba nego harga.. Dan dapetlah gue milikin barang ini dengan harga yang cukup menarik — walau tetep aja menurut gue masih belum masuk nilai value nya. Ah tapi karena modelnya keren, gpp deh sekali-sekali gak mikir dari sisi value.

iPod Nano Chromatic ini punya beberapa model warna..
Sebagai pecinta warna merah, sebenarnya ini bertentangan dengan keinginan gue untuk punya iPod jenis ini.

Tapi karena boleh beli barang hadiah.. Whaddaya expect? Untung warnanya biru. Jadi masih sedikit masuk lah.. Pink? langsung gue jual… :p

Fiturnya sama kayak iPod kebanyakan. Lebih lengkap tentang fiturnya ada di sini.

Menurut gue, iPod nano 4th gen ini emang tipis abis.. bahkan lebih tipis daripada remote control Logitech mm50 gue.

Karena sebagai pelengkap iPod lama gue, kali ini gue gak masukin semua album ke dalam Nano. Gue cuma masukin playlist yang sering gue dengerin dan yang lagi hits aja. Ternyata 8GB cukup lega kok.

Hal yang gue nilai lebih adalah fitur tilt nya. Mengadopsi dari iPhone/iPod touch, kita bisa menikmati video dalam mode landscape. Cukup menarik.
Karena menggunakan memory flash, iPod ini aksesnya sangat cepat. Tidak ada jeda waktu untuk berpindah video atau lagu. Compare dengan iPod classic 80GB punya kantor, masih jauh lebih baik nano ini soal kecepatan akses.

Ada fitur Audio Crossfade untuk memberikan efek fadeout/in ketika lagunya selesai. Cukup bagus untuk diaktifkan pada playlist yang memiliki lagu2 tanpa jeda di akhir dan awal lagunya.

Fitur shake to shuffle nya kurang berguna buat gue. Tapi buat yang emang demen shuffle, fitur ini mungkin cukup berguna.

Earphone nya standar, tapi keluaran outputnya bagus. level lebih tinggi daripada iPod Video 80GB sehingga enak untuk mengusir rasa sebal mendengar omelan boss atau bunyi printer dot matrik yang mengganggu di kantor.

Overall
+ Design nya keren, tipis dan ringan plus warna warni yang eye catching
+ Akses yang sangat cepat pada saat playback
– Harga masih terbilang cukup tinggi
– butuh screen protector atau case tambahan lagi

34 Comments

Filed under Uncategorized

Gak Adil..!

Mobil BMW jaman dulu yang harga jualnya cuma 50jt dikasih prioritas parkir
Temen gue pake Innova kantor, biar plat merah juga gak dapet parkir

Cewek cakep mau nyebrang jalan, kendaraan pada berhenti untuk ngasih jalan
Nenek-nenek mau nyebrang jalan, ga ada yang mau ngalah

Orang yang gak banyak kerja, dikasih ruangan gede
Yang banyak kerja, cuma dikasih kubikel satu meteran

Orang rapih berdasi nanya harga laptop dilayanin
Gue dateng pake kaos dagadu, celana pantai dan sendal jepit dicuekin

Temen gue lewat toko dipanggil “mau cari apa, mas?”
Gue lewat toko dipanggil “mau cari apa, koh?”

Nulis jurnal panjang dan berat, ga ada yang komentar
Jurnal pendek gak mutu, pasti rame terus

Adil gak sih? :p

*senewen gak jelas

gambar dari sini

98 Comments

Filed under Uncategorized

Knight Rider 2008 (TV Series)

Pada era 80an, Knight Rider ini adalah salah satu serial tv favorit gue jaman dulu selain MacGyver dan Airwolf.
Mobil canggih masa depan yang diberi nama KITT (Knight Industries Two Thousand) ini sempet ngebuat gue jatuh hati sampe gue tega ngecat mobil maenan gue bermerek matchbox jadi warna hitam penuh dengan modal marker artline70 permanen.

Ya.. mobil yang kayak gini sempet bikin gue tergila-gila. Running LED warna merah yang ada di depan mobilnya, plus kokpit dengan stir futuristik dan bisa ngomong ini kalo dilihat sekarang sih jelas bikin gue bertanya-tanya sama gue sendiri.

“Kok bisa ya gue demen ma KITT? Apa sih yang bikin bagus? Mobilnya aja bapuk gini”.

Ya tapi jelas waktu gue masih kecil tentunya ketipu dengan segala macam panel yang ada di KITT. Namanya juga anak-anak.

Begitu gue tau serial Knight Rider ini akan ada lagi di TV luar sana, gue pun mulai antusias. Apakah akan membangkitkan kenangan masa lalu terhadap mobil supercanggih dengan teknologi masa kini?

Kejawab sudah ketika versi Pilotnya muncul di salah satu forum di internet. Gue langsung download versi High Definition 720p nya.

Di versi Pilotnya, gue terkesan dengan teknologi yang diterapkan di mobil yang namanya sama dengan keluaran jaman dulu. Ya.. Namanya Tetep KITT.

Bedanya KITT yang ini artinya Knight Industries Three Thousand.

Wew, kok jadi kurang kreatif ya? Kayaknya tahun 3000 gak bakalan ada mobil kayak gini deh..

Kalo dibandingin yang bawah, sebenernya gue lebih suka body depannya KITT jaman dulu. By the way anyway, ada yang tahu gak mobil lamanya KITT itu apa ya?

Kembali soal Episode Serial TV Knight Rider ini. , gue demen banget sama fitur barunya KITT yang sekarang. Terutama untuk Nanotechnology nya. Kemampuan untuk menyembuhkan diri termasuk keren. Tapi mulai agak lari dengan mode transform nya. KITT yang sekarang bisa berubah menjadi mode lain. Agak2 transformer juga?

Sayangnya, setelah nonton versi Pilotnya sekitar bulan Maret 2008.. Mesti nunggu agak lama untuk first seasonnya. Baru keluar sekitar 8 Minggu yang lalu.

Seperti yang udah-udah (kebiasaan dari serial Heroes tahun 2006), gue nontonnya dengan cara ngumpulin beberapa episode dulu.. Istilahnya biar ga penasaran ma yang berikutnya.

Btw, buat yang penasaran ngikutin serial tv nya, coba ke sini.

Sayangnya, setelah nonton beberapa episode di Season 01 ini.. Gue makin kecewa.. Terlebih di Episode 7 yang judulnya I Wanna Rock and Roll All Knight.

Kenapa kecewa? yah… Menurut gue serial tv ini jadi lebih mengutamakan mobil dan wanita, atau dalam bahasa vulgarnya.. seks.. dan ini merusak jalan cerita kalau menurut gue. Episode 7 ini udah nunjukin kalau scriptwriternya perlu diganti atau perlu belajar lebih baik lagi untuk bikin skenario yang bagus.

Terlalu banyak dialog ga mutu, sehingga ngebuat episode nya lebih menonjolkan unsur seksual dibanding nangkep penjahat.

Padahal yang gue harapkan itu serial TV berteknologi tinggi dan berkelas. Rasanya gak muluk kalau gue pengen KITT nabrak gedung dan ngeliat para aktor pengganti (stuntmen) bekerja keras. Pengen ngeliat Michael dan KITT menyelesaikan kasus berdua aja. Gak perlu ada orang di kantor pusat untuk ngintip terus kemanapun dan apapun yang dikerjakan Michael.

Jujur, gue udah mendekati titik jenuh ngikutin serial TV ini. Padahal banyak banget kemampuan yang bisa digarap dari serial TV tahun 1980an ini.

Karena ga bisa menggarap cerita dengan baik, gue rasa sutradaranya jadi menambahkan pemanis berupa cewek2 seksi dengan adegan² panas.

Bukannya jadi Next-Gen KITT yang asli, malah jadi (maaf kalau bahasanya vulgar) film softcore porn dengan mobil bermerek FORD yang bisa ngomong.

Ada yang ngikutin serial ini juga?

27 Comments

Filed under Uncategorized

Kurang kenceng ngomongnya

Beberapa saat setelah landing, pilot mengumumkan sekali lagi bahwa kita dilarang menyalakan telepon genggam sampai kita berada di luar pesawat.

Okelah, sebagai manusia bandel yang seneng melakukan kesalahan, (kalo dilarang kan tambah penasaran?) beberapa orang mulai mengaktifkan ponselnya.

Hemm.. Emang sih gak akan membahayakan navigasi pesawat lagi, toh udah di darat. Paling parah juga mungkin komunikasi dari si pilot ke ATC yang terganggu.

Sampai disitu gue masih toleran sama orang yang mulai menyalakan ponselnya satu satu..

Tapi beberapa saat kemudian terdengar suara dengan kencang

“YAA..!! SAYA BARU LANDING.. TUNGGU BEBERAPA SAAT LAGI, SAYA AKAN TURUN.. YA.. BAGASI SAYA BANYAK.. POKOKNYA TUNGGU SAYA DI LUAR.. OKE?”

Spontan gue dan beberapa penumpang lain juga ikutan nengok kearah si pembuat suara. Seorang bapak-bapak gemuk berbaju safari coklat dengan secarik kertas panjang di tangan kanannya yang berisi tanda bagasi.

Jadi inget waktu mau check in di Polonia, ada rombongan orang berbaju safari coklat dengan bagasi kayak gini:Satu orang satu trolley.. Yah okelah kalau saja semuanya dikardusin lagi dalam kardus besar.. Tapi melihat printilan model gitu, terang aja mereka bikin antrian check in jadi lama.

Dan bapak itu adalah salah satu orang yang bawa daftar bagasi.

Back to the topic

Gue pikir gue gak ketemu dengan Bapak itu lagi.
Tapi kali ini gue apes..

Pas lagi di conveyor, terdengar lagi suara lantang dalam logat sumatera.. Entah bahasa nya apa.

Dang.. si sumber keributan itu ada di belakang gue..

Gue ga habis pikir, kenapa mesti teriak-teriak gitu sih? Apa kupingnya ada masalah pendengaran, atau dia terbiasa tinggal di hutan.. Atau apa? Please deh, kalo emang suasana nya berisik sih oke lah.. Supaya kedengeran sama lawan bicaranya. Tapi di suasana hening gitu, norak banget.

Ilustrasinya gue ambil dari komik benny & mice

Nah..
Tuh bapak sukses bikin gue dan beberapa orang ngelirik lagi.
Tapi dia dengan pede nya tetep aja ngomong kenceng.

Coba dong Pak..
Volumenya kecilin dikit..
Gue yakin di seberang sono juga gak budeg2 amat kok..

Kalau masih kurang jelas, coba konsultasikan ke dokter THT..

83 Comments

Filed under Uncategorized

Overclocking my Q6600

S

etelah punya rig baru, gue sebenernya udah ngiler pengen overclock komputer gue.

Terlebih setelah ganti Q6600 (codename Kentsfield), performa nya menurun untuk maen games. Ya, karena games saat ini masih dibuat untuk platform single atau dual core. Jadi punya empat core 2.4GHz juga gak akan berarti apa-apa dibanding dual core 3GHz keatas. Untungnya hal ini ditutupi sedikit oleh ATi Radeon HD4870.

Tapi gue masih mencoba untuk stability test dulu. Karena gak sampe sebulan setelah upgrade, PSU gue jebol dan akhirnya gue ambil Corsair TX750.

So far, komputer gue udah run lebih dari sebulan tanpa mati. Paling restart ketika dibutuhkan, dan mati paling juga karena ada penggantian parts atau ganti kipas.

Dengan pendingin yang cukup baik (Thermalright Ultra 120 Extreme) dan kipas high performance, komputer gue gak pernah menyentuh 25 derajat celcius.

Sebelumnya gue overclock DDR3 gue dengan menaikkan frequency DRAM dan nyentrum dikit voltase DRAM nya. Hal ini sangat perlu mengingat perbedaan antara DDR3 murah meriah dengan yang mahal hampir tidak berasa kecuali dilakukan overclocking.

HD4870 nya di OC? Well, gue berminat banget. Cuma karena ngeliat suhu bawaannya udah cukup tinggi dan resiko artifak permanen, oc di bagian ini gue hindari dulu (entah sampai kapan.. mungkin bentar lagi pengen juga sih) 😀

Akhirnya hari ini gue memutuskan untuk trial-and-error overclocking CPU gue. Tujuannya bukan untuk dapat kecepatan tertinggi, tapi untuk kecepatan terbaik yang sebanding dengan panas yang dihasilkan. Tentunya tidak mengesampingkan stabilitas maupun performa utama komputer gue.

Setelah beberapa kali fail untuk masuk windows, gue cuma berhasil ‘narik’ CPU gue dari 2,4GHz menjadi 3,6GHz (FSB 400MHz x Multiplier 9).


Gue yakin sebenarnya masih bisa ditarik lebih tinggi lagi, tapi gue rasa 3,6GHz empat core masih memadai untuk penggunaan sehari-hari baik office ataupun games.

Dengan kecepatan ini, suhu processor gue masih di kisaran 29 derajat (max) dalam keadaan idle dan ruangan pakai AC. Malam ini gue mau coba jalanin OCCT (OverClock Checking Tool) 2.0.0a untuk test kestabilan sistem setelah di overclock.

Soal tegangan lain, semuanya cukup stabil. Toh gue belum nyetrum di bagian NB dan SB. Tapi mengingat SB nya sangat mepet dengan HD4870 yang berdarah panas, gue agak ragu. Buktinya MB nya selalu setia di kisaran 40 derajat celcius walau udah dikasih 3 kipas intake dan 3 exhaust.

PC kesayangan gue ini masih harus menjalani serangkaian test lagi untuk bisa dibuktikan kestabilannya, diantaranya 3DMark Vantage, CineBench 10, AquaMark 3 dan SiSoft Sandra 2009.

Let’s see what you can do, my dear QuadStacker.

*curhat seorang enthusiast user

gambar dari sini

17 Comments

Filed under Uncategorized

Antusias yang berlebihan

H

ari ini, gue kaget pas ada temen gue yang mendadak kayak ketemu pacar lama nya ketika ngeliat di salah satu ruangan kantor gue ada monitor 21″ CRT jaman dulu.
Gak ada angin gak ada hujan (ya iyalah di kantor gitu).. Gak taunya dia teriak kenceng..

“Aih matiiii… Ini monitor idaman gueeee… Tabung Sony Trinitron ! Iiiiihh.. GEMES!”

Euh.. Kalau saja dia cewek.. mungkin kalimat itu sepantas gak terlalu salah.. Tapi.. Masalahnya.. Dia itu COWOK..

Jadi inget pas minggu lalu ke ICE 2008, dengan komunitas BISMANIA. Mereka adalah para penggemar bis. Kalau saja fanatiknya mereka sebatas senang melihat dan naik bis, atau seneng nambah ilmu tentang seputar bis, kayaknya sih ga ada yang salah.. Tapi kalau mereka sampai meluk2 bemper bus dan bahkan sampai rela mampir ke pool untuk ikutan nyuci bis.. euh.. kok agak berlebihan ya?

Pengalaman serupa dengan antusias berlebihan waktu ketemu dengan salah satu member INDOFLYER.NET. Well, actually gue sendiri demen sama pesawat (bukan karena gue sering terbang lho ya).. Mungkin karena emang dasarnya gue seneng banget liat benda besi bersayap itu. Baik yang tempur maupun komersil. Rasanya gak ada yang salah untuk punya perasaan seneng terhadap sesuatu. Tapi temen gue, ternyata fetish sama pesawat dan sebangsanya. Ikut ke hangar pesawat dan berfoto, itu biasa. Yang ga biasa adalah, temen gue meluk ban pesawat fokker udah kayak istrinya sendiri. Belum cukup sampai disitu, dia bahkan ke pinggir landasan pesawat yang sedang landing/takeoff trus bilang
“Aaaahh… Udaranya segar banget”

Dan rasanya, gak sedikit komunitas yang melakukan hal-hal berlebihan dan berkesan absurd di mata orang lain. Mungkin dua contoh tadi hanyalah contoh yang sangat kecil dari antusias orang yang punya hobi terhadap sesuatu.

Hemm..
Gue juga punya antusias terhadap sesuatu, terutama yang berhubungan dengan teknologi.
Kayak kemarin gue sempetin mampir ke INDOCOMTECH, gue antusias banget dengan SPG prosesor intel core i7. Aih.. kapan ya gue bisa meminang dia? huhu..

Yah jujurly, pernah sih gue juga kelebihan antusias. Tepatnya waktu gue abis bawa pulang pasangan cantik yang sangat gue sayang itu.

Sampai rumah, gue cium2in dan gue elus2 tu barang. Ampir tiap hari gue lap tu keyboard yang emang dari sono nya udah mengkilap. Gue bahkan megang mouse jadi kayak ‘megang sesuatu’. Hahaha.. Dodol yeh?

Ngeliat pengalaman yang lain, gue masih bersyukur.. Ternyata gue gak gila sendiri. Banyak yang sama gila.. Atau bahkan lebih gila dari gue? <iipsmiley>

*gambar dari sini

39 Comments

Filed under Uncategorized

Matikan Antivirus!

Pernah gak kesel sama komputer –terutama yang berbasis windows– karena kinerjanya lelet?
Kebanyakan pasti nyalahin registry windows nya yang error, terlalu banyak file sampah, sampai menyalahkan hardware yang kelewat basi dan perlu diupgrade.. Atau solusi simple: Install Ulang Windowsnya.

Padahal ternyata, kinerja yang menurun itu juga bisa dikarenakan terlalu banyak program yang berjalan di background. Mungkin bisa terlihat di tray, atau bahkan bisa berupa processes/services yang tidak terlihat secara kasat mata.

Ada salah satu user di forum yang mengeluh karena tidak bisa memutar file Hi-Def dengan lancar di sistem komputernya. Dia mengira spesifikasi komputernya sudah tua dan tidak sanggup untuk menjalankan file video HD 720p dengan codec x264 atau matroska (.mkv).

Ditulis spesifikasi sistemnya sebagai berikut

  • Athlon 3000+ 939
  • Mobo DFI NF4
  • HDD 160gb SATA
  • VGA ATI HIS X700
  • RAM 2x1gb PC3200
  • PSU FSP Blue Storm

Menurutku, spesifikasi tersebut sudah cukup menjalankan file HD720p dengan lancar jaya, tanpa ada putus2. Apabila dikeluhkan terhadap file HD1080p, mungkin masih bisa dimaklumi. Karena aku baru bisa lancar menjalankan HD1080p setelah menggunakan Dual Core (AMD64 x2 5600+).

Usut punya usut, ternyata masalah utama itu ada di Antivirusnya. Kaspersky yang digunakan sebagai Real Time Protector (RTP) membuat masalah ketika menjalankan file multimedia yang cukup berat tersebut.

Well, ternyata masalah yang sama juga dihadapi beberapa teman. Pengalaman pribadiku yang menggunakan Bitdefender original (murah meriah), aku selalu menonaktifkan real time scanner nya. Aku punya alasan kuat untuk mematikan antivirus. Apalagi kalau bukan penurunan kinerja.

Seperti yang kita ketahui, fungsi real time scanner dari antivirus adalah pengecekan rutin terhadap file apapun yang sedang diakses. Misalnya kita buka file kampret.doc, maka antivirus yang berjalan di background akan melakukan scan terhadap file kampret.doc, program winword.exe dan process lain yang terlibat secara langsung maupun tidak.

Untuk proses yang simple seperti itu mungkin perbedaan kinerjanya tidak terlalu signifikan.
Tapi bagaimana kalau kita menjalankan file multimedia High Definition tersebut yang menyerap CPU Usage tinggi? Sementara antivirus berebut antrian untuk mendapatkan proses. Akibatnya tentu akan dirasakan putus-putus ketika menikmati film.

Mungkin dampak dari putus2 menikmati film itu kurang terasa. Toh bisa diulang?
Gimana kalau misalnya saat kita bermain game online. Saat sedang seru-serunya main, kemudian komputernya mendadak ngelag walau 1 detik karena bentrok dengan antivirus atau program lain? tentu efeknya jauh lebih menyebalkan ketimbang putus2 menikmati film.

Bagaimana dengan ancaman virus?
Dengan mematikan sementara program real time scanner antivirus, tentu berpotensi untuk terjadinya penyebaran virus di komputer kita. Terutama yang berasal dari flash disk.
Oleh karena itu, matikan program antivirus hanya saat kita butuhkan. Sisanya, biarkan aktif terus.

Untuk enthusiast user yang menggunakan dual core atau lebih, rasanya mematikan antivirus tidak terlalu signifikan. Karena processnya masih bisa dilakukan oleh core yang lain.

Jadi kalau ngerasa komputernya lambat, coba matikan antivirusnya sementara.. Siapa tahu bisa membantu..

*gambar dari sini

35 Comments

Filed under Uncategorized

diNovo Edge + MX Revolution

Review ini dibuat sebagai request dari salah satu temen di forum yang minta share experience menggunakan mouse MX Revolution.

Dalam box keyboard (diNovo Edge), disebutkan bahwa ‘Perfect Match’ untuk keyboard tersebut adalah Logitech MX Revolution.


diNovo Edge Keyboard


Untuk keyboardnya, aku emang udah milih keyboard ini karena udah pernah aku coba di tempat teman dan emang puas banget dengan notebook like keyboardnya. gak berisik dan sangat enak dipakai mengetik maupun main game. fitur TouchDiscâ„¢ navigation nya berguna sebagai pengganti mouse ketika lagi di charge. Karena tipis, keyboard ini menjadi nyaman untuk dipangku dan digunakan sebagai pengendali Windows Media Center di monitor ataupun TV LCD.

Gak ada masalah berarti untuk keyboard ini, kecuali entah kenapa aku dapet keyboard model US (105 keys). Berbeda dengan gambar di box nya. Di box, tombol shift kiri memanjang dan begitu juga tombol enter nya. Sementara fisiknya, aku dapetin keyboard dengan tombol shift kiri kecil (dengan tombol backslash di sampingnya) dan tombol enter model L. Pas di cross check dengan keyboard temen dan yang dijual di mangga dua, entah kenapa semuanya juga yang sama dengan aku. Padahal aku lebih terbiasa dengan keyboard standar (shift kiri lebar memanjang). Yah tapi ini cuma minor menurutku. Apalagi keyboard berbahan Plexiglas® dengan frame aluminium ini juga punya touch sensitive volume slider yang keren.

Soal baterai, ternyata keyboard dengan interface bluetooth ini bisa dibilang boros baterai. Dalam kondisi penuh, dia hanya bisa bertahan untuk pemakaian selama kurang dari 40 hari. Untuk pemakaian ekstrim seperti aku, ternyata kurang dari satu bulan sudah harus di recharge.

Tapi sekali lagi ini minor, karena hanya butuh waktu sekitar satu jam untuk mengembalikan baterai nya ke kondisi full charge.

By the way, docking nya lumayan bagus. Cukup menarik untuk melakukan charging keyboard dalam posisi berdiri. Dan enaknya, dalam keadaan di charge pun keyboard tetap bisa digunakan walau sangat tidak direkomendasikan.

Satu kelemahan fatal yang menurut aku ada di keyboard diNovo Edge ini adalah absennya numpad. Buat yang sering bermain dengan angka, baik untuk penghitungan ataupun coding, absennya numpad ini bisa berakibat fatal. diNovo edisi sebelumnya (diNovo Media Desktop / diNovo Cordless Desktop) memisahkan antara keyboard dengan numpad nya. kali ini justru absen sama sekali.

Logitech MX Revolution

Mouse MX Revo ini aku pakai menggantikan Logitech MX1000 lama ku. Sebagai mantan pengguna MX1000, aku sangat berharap daya tahan baterai mouse laser ini bisa setara atau bahkan lebih baik dari MX1000. Tapi ternyata aku sedikit kecewa dalam urusan baterai MX Revo. Karena baterainya pun hanya bisa bertahan kurang dari 30 hari. Padahal MX1000 ketika masih baru, bisa bertahan 40 hari lebih sebelum harus di recharge.

Untungnya, sama seperti keyboardnya, mouse ini cukup cepat dalam urusan charge. Butuh waktu sekitar satu jam untuk mengembalikan dari keadaan baterai critical hingga full. Bahkan kalau dalam keadaan terburu-buru, Logitech mengklaim 10 menit charge bisa untuk dipakai selama satu hari penuh.

Mouse ini pun cukup nyaman di genggaman, walau tentunya mouse ini tidak bisa digunakan oleh para pengguna kidal (left handed). Fitur MicroGearâ„¢ Precision scroll wheel nya sangat membantu untuk scrolling secara tepat. Scroll kedua di bagian jempol (Quick-Flip) sangat membantu untuk berpindah aplikasi, terutama jika menggunakan windows vista.

Sayang, tidak seperti keyboardnya, mouse ini tidak menggunakan bluetooth tapi masih menggunakan RF (walau sama-sama di frekuensi 2.4GHz).

Perfect Match?

Mungkin bisa dibilang begitu. Karena keduanya memang memiliki tag yang sama..
diNovo Edge punya tag “World’s most advanced keyboard”
sementara MX Revolution punya tag “The world’s most advanced mouse”

Yang jelas, keduanya memang memiliki fitur yang sangat bagus terutama untuk para enthusiast user.
Kelemahan dari keduanya tentu terkait masalah harga yang agak over. Apalagi untuk para pengguna yang memerlukan numpad.

Sebagai pengguna ‘Perfect Match’ ini, akhirnya aku pun melibatkan orang ketiga dengan menghadirkan Logitech Cordless Numpad. Akibatnya? Jadi kurang sempurna. Numpad yang seharusnya digunakan untuk notebook (dikasih nama Logitech Cordless Numpad for Notebook) ini pun digunakan di sistem PC rumahanku.

Overall, aku rasa 3 bintang cukup. Mengingat harga cukup mahal dibanding performance. Nilai lebih nya tentu dari gengsi nya.

6 Comments

Filed under Uncategorized

EULA

Buat pemakai komputer yang aktif, tentu udah cukup sering install program. baik office, internet browser, messenger, aplikasi multimedia maupun untuk games.

Tapi apa pernah baca baris demi baris dari End User License Agreement (EULA) ?

Atau malah ada yang nanya..
Apa sih EULA itu?

End User License Agreemet (EULA) adalah semacam perjanjian antara pembuat aplikasi perangkat lunak dengan pengguna aplikasi tersebut.

Dengan menyetujui EULA, berarti kita telah menerima dan tunduk pada aturan yang telah dibuat oleh pembuat aplikasi itu.

Untungnya, biasanya kita menginstall aplikasi yang memiliki tingkat kepercayan tinggi. Jadi hampir lebih dari 90% kita selalu membiarkan deretan tersebut dan langsung memilih untuk menyetujui dan langsung klik NEXT atau ACCEPT.

Hmm..
Kalo begini sih, seandainya gue berkesempatan bikin sebuah aplikasi berbasis internet.. Gue bakalan bikin EULA ala gue sendiri…

Setuju? Tolong klik buletan di “I accept the terms of the License Agreement” dan teruskan dengan klik OK.

Makasih

*icon i agree dari sini
*gambar EULA modifikasi sendiri

15 Comments

Filed under Uncategorized