Monthly Archives: January 2008

Salah Gue?

Minggu dini hari ada sms dari salah satu teman dekat aku waktu kuliah.. Sebut aja namanya Reno (bukan nama sebenarnya)..

“Hei riq, mungkin elo udah tau, tp sekarang gua dah bener2 pisah ma **sebut aja namanya Nunik** . Kalo elo masih mau ama dia, mendingan cepet2 aja deketin, sebelum keduluan orang lain.

nb : bahagiakan dia.”


What The…? maksudnya apaan nih… Mendadak kirim sms kayak gini..?

Ngebahas ini.. kayanya aku harus ngebuka lembaran lama dulu proses kenalnya aku dengan Reno dan Nunik..

Reno itu teman sekelas aku waktu kuliah dulu.. Kita sering banget bareng-bareng.. Kuliah ataupun di luar.. Sampai akhirnya jadi temen deket..

Suatu ketika.. Ketika perkuliahan semester dua.. Reno jatuh hati sama Nunik, teman cewenya semasa SMU dulu.. Singkat cerita, mereka (reno-nunik) pacaran. Ada satu hal unik.. Mereka berdua benar-benar seusia.. Lahir di hari, tanggal, bulan dan tahun yang sama.. exactly like twins..

Tapi karakter mereka berbeda jauh.. Reno adalah orang yang sangat cuek, tidak banyak omong dan dingin.. Sementara Nunik sebaliknya.. Nunik adalah orang yang sangat ramah dan perhatian.

Ketika ditanya soal perbedaan yang kontras itu, Reno ngomong..
“cocok dong, gw sama dia.. Gw jelek, dia cantik.. Gw cuek,dia engga.. Gw males, dia rajin”

Aku ketemu Nunik pertama kalinya ketika lagi iseng main kerumah Reno bersama salah satu teman satu gank waktu kuliah.. Dirumahnya, si Reno malah tidur, membiarkan Nunik sendirian sementara aku dan temenku sibuk bermain game.. Akhirnya aku coba buka pembicaraan dengan Nunik.. Sekedar obrolan basa basi biar suara lalat yang lewat tidak terdengar…

Then.. Setelah itu.. Aku dan Nunik nggak pernah berhubungan lagi.. Paling sempet sekali dua kali nelepon, itupun ketika bersama dengan Reno.. Toh itu juga sebatas obrolan basi biasa.. just wanna say hi..

Dan saat masih pacaran pula.. sekitar semester empat.. Reno membawa si Nunik ke kampus.. Jadilah itu kedua kalinya aku ketemu dengan dia..

Waktu terus bergulir.. Reno adalah sahabat kita yang paling malas.. Sampai2 Penulisan Ilmiah yang seharusnya diselesaikan pada semester 4 tidak kunjung diselesaikan. Kita yang berusaha membantu, malah selalu dicuekin.. Akhirnya tentu bisa ditebak.. Kita semua lulus kuliah.. Sementara dia masih terus kuliah walau saat itu sudah memasuki tahun ke 6 perkuliahan..

Merasa prihatin karena kalau tahun ke 7 tidak lulus, maka akan drop out, kita sebagai sahabatnya berusaha membantu… Tapi apa? Dia malah ngomong

“kalau masih mau temenan sama gue, mending jangan bahas soal kuliah deh”

Ohh.. Okay.. Dan kitapun membiarkan sahabat kita itu sendiri..

Tahunpun berganti.. Sementara aku terakhir ketemu dengan Reno itu sekitar 2005.. Sudah 2 tahun tidak berkomunikasi.. Ketika ditelepon, tidak diangkat.. di sms pun tidak dibalas.. Karena wondering kabarnya, aku tentu menghubungi Nunik.. Sebatas nanya kabarnya Reno.

Nunik pun akhirnya curhat tentang Reno.. Yang intinya Reno malas meneruskan kuliah karena tidak ada teman bareng lagi.. Dan akhirnya Reno pun berniat kerja.. Ketika kerja, rasa malas yang hinggap itu tetap ada.. Akibatnya tentu.. Reno pun keluar dari pekerjaannya..

Nunik.. Mengalami nasib yang lebih baik.. Setelah lulus kuliah S1 nya, diapun meneruskan S2 nya hingga tamat..

Entah ada apa diantara mereka, mereka sempat putus.. Tapi sekali lagi Nunik merasa ingin memberi kesempatan kepada Reno untuk berubah.. Karena Reno berjanji bahwa dia akan berubah apabila diberi kesempatan kedua.. Reno berjanji akan lebih giat bekerja dan tidak berbohong..

Then.. Setelah itu ga ada kabar lagi dari mereka berdua.. Akupun paling hanya mengirimkan sms ke mereka berdua saat ulang tahun dan lebaran.. Yang membalaspun hanya Nunik..

Suatu hari, Reno kembali muncul.. Menyapaku di Yahoo Messenger.. Kita (aku dan anak2 gank kampus) pun seneng dengan kembalinya si Reno.. Ternyata katanya dia sudah bekerja..
Lalu.. Entah ada apa.. Mendadak Reno punya niat ingin ngenalin aku ke cewek temennya di kantor. Agak heran, secara selama ini Reno tidak populer dengan cewe.. Sekarang justru di kantornya yang mayoritas cewe.. dia jadi lebih tidak cuek.. *sepertinya*

Akupun cuma mengiyakan.. Toh cuma kenalan.. Reno pun mengirimkan MMS foto seorang cewe yang bernama Rani, dengan nomor teleponnya.. Lucunya, tak lama kemudian aku mendapat sms Telkomsel Call me dari nomornya Rani.. Akupun mencoba menghubunginya.. Tapi itu hanya sekedar obrolan basi juga, toh sejak kasus lama itu.. Aku jadi sedikit lebih dingin sama orang yang belum aku kenal langsung..

Belum sempat bertemu dengan Rani, Nunik pun sempat nelepon.. Dalam pembicaraan itu dia curhat kalau ternyata si Reno sangat perhatian sama Rani.. Sampai2 berniat mengabulkan keinginan Rani memiliki sebuah perhiasan di hari ulang tahunnya. Aku pun cuma jadi pendengar yang baik dan menyuruh Nunik membahasnya langsung dengan Reno..

Dalam kondisi itu, aku memang tidak menghubungi Reno.. Karena walau dia sahabatku, pengalaman yang aku terima ketika setahun tidak ketemu dia dan menghubunginya.. Dia masih sangat dingin.. So, buat apa ngobrol ngajak ketemuan sama seseorang yang justru tidak ingin dihubungi..

Tapi entah kenapa, Nunik malah nekat curhat sama Ibundanya Reno.. Sementara Reno justru tidak mengharapkan hal itu.. Ibundanya Reno bilang ke Nunik kalau anaknya memang tidak pernah curhat sedikitpun, walau sama orangtuanya sendiri..

Nunik, sebagai anak pertama dari tiga bersaudara.. Yang telah pacaran 6 tahun dengan Reno pun merasa tidak safe dengan Reno. Berulang kali Nunik ditanya oleh keluarganya kapan akan menikah, dan Nunik pun nanya kembali ke Reno.. Sayangnya Reno nya juga tidak bisa memberi kepastian..

Sampai ada SMS masuk ke ponselku.. Dari Nunik..
“Aku udah mencoba bertahan, tp aku udah ga sanggup lg. Aku & Reno udah gak ada hubungan apa2 lg, krn udah ga cocok, jd sekarang kita cuma teman aja. Thanks 4 ur advice.”

Akupun membalas sms itu dengan singkat.. Yang isinya kurang lebih menyuruhnya untuk lebih sabar.. Semua akan indah pada waktunya..

*****



Lalu ternyata.. SMS yang aku terima minggu kemarin… membuat aku serasa disalahkan atas putusnya mereka.. Kenapa si Reno bilang Kalo elo masih mau ama dia, mendingan cepet2 aja deketin, sebelum keduluan orang lain”. Apa maksudnya? Apa aku pernah mau sama Nunik?

Kecewa.. Jelas.. Aku yang selama ini justru berharap mereka bisa pacaran hingga nikah.. Karena ada cerita seorang sahabat aku pacaran dari kelas 3 SMP hingga lulus kuliah.. Dengan konflik yang lebih seru lagi.. Pada akhirnya mereka menikah.. Dan sepertinya happily ever after.

Tapi dalam kasus ini, justru sepertinya si Reno menganggap aku adalah orang ketiga yang membuat hubungan mereka jadi berakhir.. Padahal dari sejak awal aku tidak pernah memberi perhatian lebih ke Nunik.. Kalaupun memang seandainya dibandingin, perhatian seorang temen biasa seperti aku dengan perhatian seorang pacar yang sangat cuek.. mungkin memang jelas lebih perhatian aku.. Tapi bukan itu berarti dia bisa ngejudge perhatian yang aku berikan ke cewenya itu melebihi perhatian dia toh?

Apa aku salah dengan melakukan “being nice to a friend” ? Toh selama ini yang aku lakukan cuma menjadi pendengar yang baik.. Dan aku melakukan ini tidak hanya ke Nunik..Tapi ke semua temen aku yang butuh aku.. Selama aku dibutuhkan dan aku bisa membantu, i’ll do anything to help..

Reno, lo harusnya sadar kalo selama ini gue tuh cuma jadi temen curhat nya Nunik.. Gak pernah sedikitpun gue punya rasa sama Nunik.. Bahkan sampai saat ini, gue udah bilang ke elo2 sahabat gue semua.. Kalo gue lagi pengen sendiri..
Ketika lo putus dan akhirnya sms kayak gitu dan seakan menyalahkan gue…

Satu pertanyaan dari gue….


“SALAH GUE?”

*sorry cuma sekedar curhat.. biar agak enak.. *

pic from here

125 Comments

Filed under Uncategorized

w2207h


Enak buat ngempi.. 😀

Karena sering menonton film HD dalam format widescreen, monitor lama ku sepertinya mulai kurang asik karena belum widescreen.

Apalagi setelah maraknya monitor LCD belakangan ini. Kalau pertengahan oktober 2005 aku beli monitor LCD 19″ dengan harga 5,3.. Saat ini kita bisa beli monitor dengan spesifikasi yang sama dengan harga di kisaran 2jt an.

Rasanya aku jadi ingin mengganti salah satu monitor ku dengan yang widescreen dan lebih besar.

Selain widescreen dan lebih besar, aku sebenarnya menginginkan monitor yang memiliki fitur pivot dan HDMI.

Monitor LCD yang paling aku incar adalah Benq FP241w. Monitor 24″ itu sudah memiliki banyak hal yang aku inginkan. mulai dari Full HD (1900×1200), HDMI, Component hingga Pivot..

Namun karena satu dan lain hal, sepertinya aku beralih ke monitor yang ekonomis. Asal >19″, widescreen dan punya fitur pivot.

Setelah browsing di salah satu forum yang aku ikutin, ternyata ada monitor HP w2207h ini. Dia memenangkan hatiku setelah sebelumnya sempet ngincer juga Viewsonic NX2240W yang memiliki fitur lebih tapi agak mahal sedikit (maklum LCD TV) dan Samsung SyncMaster 223BW yang harganya ekonomis.

HP ini aku pilih bukan semata karena harga tentunya, tapi karena worthed dari segi performance maupun value. Ini spesifikasinya :

  • TFT LCD active matrix, 22″ diagonal and viewable, BriteView technology
  • Resolusi 1680×1050 @ 60Hz
  • Input terminal VGA (analog) dan HDMI (digital)
  • Contrast Ratio upto 2000:1
  • Dynamic Contrast Ratio upto 3000:1
  • Response time 5ms
  • Dot pitch 0.252mm
  • Konsumsi daya: <65w (operating), <2w (sleep)
  • Dimensi (H x W x D) : 48,1 x 52,3 x 28,9cm
  • Berat : 9 Kg (unpacked)
  • USB hub 2 port
  • Built-in speaker

Ini adalah kelebihan dan kekurangannya…

Kelebihan

  • Design menarik, glossy look
  • Bisa diputar 90º vertikal (pivot), tilt dan swivel
  • Layar cerah, response time cukup baik
  • HDMI
  • 2 USB hub, speaker. USB hub nya lumayan lah untuk colok² flashdisk dan sebangsanya
  • Quickview Preset untuk Movie, Photo, Gaming, Text dan Custom
  • Harga termasuk valuable

Kekurangan

  • Tidak memiliki interface DVI (digital)
  • Ada sedikit masalah dengan software HP MyDisplay. Performa komputer jadi sedikit kacau kalau program itu running. Alhasil aku cuma pakai HP MyDisplay apabila aku ingin mode pivot. Kalau tidak, mending di close. Update ke versi terbaru tidak membantu, malah tidak bisa pivot.
  • Speakernya setara laptop kelas bawah. Ga rekomended untuk dipakai
  • Interface tombol OSD nya agak merepotkan, sementara kalau software juga kurang responsif.